Hadiah Rancage 2011. Penghargaan untuk Bahasa dan Sastra Tegal.

Rancage adalah kosakata bahasa Sunda yang berarti kreatif atau kreatifitas. Yayasan Kebudayaan Rancage didirikan pada th.1989 oleh Dr.Ayip Rosidi (73 th) mantan Guru Besar Tamu pada Osaka Gaikokugo Daigaku (Univ.Bahasa Asing Osaka) dan pendiri Pusat Studi Sunda.Sejak th.1989 setiap tahun Yayasan Kebudayaan Rancage memberikan Hadiah Sastra “Rancage” untuk karya sastra bahasa Sunda.Kemudian sejak th.1984 Hadiah Sastra “Rancage” juga diberikan kepada karya sastra bahasa daerah lain (Jawa,Bali,Lampung dsb.) Disamping untuk karya sastra , Hadiah “Rancage” juga diberikan kepada orang yang dianggap berjasa besar dalam memelihara dan mengembangkan bahasa dan sastra di daerah.
Hadiah Sastra Rancage 2011 untuk sastra Sunda diberikan untuk ”Halis Pasir”, kumpulan cerita pendek karya Us Tiarsa, terbitan Kiblat Buku Utama, Bandung. Selama 2010, kata Ajip, ada 24 penerbitan buku bahasa Sunda, tidak dihitung kamus.Adapun yang terpilih untuk menerima Hadiah Sastra Rancage 2011 sastra Sunda untuk jasa berdasarkan kreativitasnya yang panjang serta telah memperkaya sastra Sunda ialah H Usep Romli. Ia banyak menulis bacaan kanak-kanak, baik dalam bahasa Sunda maupun bahasa Indonesia selama lebih dari 30 tahun.
Hadiah Sastra Rancage 2011 untuk sastra Jawa diberikan pada ”Pulo Asu”, kumpulan cerita karya Herwanto, terbitan Pamarsudi Sastra Jawa Bojonegoro.Adapun orang yang dianggap besar jasanya dalam memelihara dan mengembangkan bahasa dan sastra Jawa, terutama dialek Tegal, ialah Lanang Setiawan.
Hadiah Sastra Rancage 2011 untuk sastra Bali diberikan pada ”Sang Lelana”, kumpulan sajak karya IDK Raka Kusuma, terbitan Sanggar Buratwangi.Adapun yang memperoleh Hadiah Sastra Rancage 2011 untuk jasa dalam memelihara dan mengembangkan bahasa dan sastra Bali adalah Bali Orti, sisipan bahasa Bali surat kabar Bali Post Minggu. Sisipan Bali Orti (Kabar Bali) mulai terbit dalam Bali Post Minggu pada 20 Agustus 2006.
Penghargaan untuk Lanang Setiawan,penulis/penggiat sastra dan Bahasa Tegal, pada hakekatnya adalah juga penghargaan untuk sastra dan bahasa Tegal.Selama ini orang banyak mempertanyakan tentang keberadaan sastra dan bahasa Tegal.Padahal kegiatan ini sejatinya sudah berlangsung sejak lama dan dilakukan oleh banyak penulis,sastrawan,bahkan tokoh-tokoh masyarat di kota/kab. Tegal.Berikut adalah sekelumit tentang prestasi Lanang Setiawan yang sempat dicatat oleh fihak Yayasan Kebudayaan Rancage,sebagai referensi untuk pemberian hadiah Rancage 2011.
Lanang mulai kelihatan usahanya memajukan bahasa Jawa dialék Tegal pada tahun 1984. Dia menterjemahkan sajak Réndra “Nyanyian Angsa” menjadi “Tembangan Banyak”. Usahanya itu diikuti oleh kawannya Rofie Dimyati yang menterjemahkan sajak Réndra “Rick dari Corona”. Lanang juga menterjemahkan sajak-sajak Chairil Anwar, antaranya “Karawang Bekasi”. Terjemahannya dalam bahasa Jawa dialék Tegal itu sering dibacakan di panggung di berbagai daérah, antaranya di Taman Budaya Jawa Tengah (Solo) dan di Kabupatén Indramayu. Lanang menulis dalam bahasa Jawa dialék Tegal antaranya roman Tegal Bledugan, kumpulan guritan Nggayuh, naskah drama Surti Gandrung, Lenggaong, Ni Ratu dan Kén Arok Gugat. Lanang sering menyelenggarakan pertunjukan baca guritan dalam bahasa Jawa dialék Tegal dan pernah berhasil mengajak bupati, walikota dan Ketua DPRD Tegal membaca guritan Tegalan di Warung Aprésiasi Sastra di Bulungan yang kegiatannya tidak hanya membaca sajak saja, melainkan juga mengadakan pertunjukan lagu-lagu dialék Tegal. Lanang menyusun Wangsalan Tegalan, Kamus Tegalan, Kumpulan Puisi Tegalan dan membina Koran Tegal. Setiap hari Lanang menulis kolom “Anéhdotegalan” dalam sk. Nirmala Post yang terbit di Tegal. Dalam tahun 2008 Lanang menerima Anugerah Seni dari Déwan Kesenian kota Tegal.
Sebagai penghargaan terhadap usahanya membina dan mengembangkan bahasa serta sastera Jawa dialék Tegal, Hadiah Sastera “Rancagé” 2011 sastera Jawa untuk jasa, dihaturkan kepada Lanang Setiawan berupa piagam dan uang (Rp. 5 juta), yang akan diserahkan pada akhir April 2011di Universitas Islam Negeri (UIN) Gunung Jati Bandung.(Sebagian tulisan ini dikutip dari Surat Ketua Dewan PembinaYayasan Kebudayaan “Rancage” kepada Kompas.com)***

Iklan

About ccvcku

Hadi Utomo,Lahir di Kecamatan Subah ( Kabupaten Batang - Pekalongan) 26 Januari 1939. Sekolah Rakyat dibeberapa tempat,kemudian tamat SMP Negeri Brebes th.1954 dan SMA Bag.B/Negeri di Pekalongan yh.1958. Sempat kuliah di PTP (Perguruan Tinggi Publisistik) di Jakarta th.1960 selama beberapa tahun namun tidak tamat. Bekerja di pelbagai perusahan di Jakarta sampai tahun 1970.Kemudian pindah ke Palimanan (Kab.Cirebon) sebagai petani sampai tahun 1980. Tahun 1980 berpindah ke Tegal berganti profesi dibidang radio siaran swasta sampai sekarang. Sejak di SMA gemar menulis cerpen,puisi dan artikel.Tulisan-tulisannya banyak dimuat dimajalah dan surat kabar a.l.Kisah,Sastra,Horison,Merdeka,Abadi,Berita Minggu,Duta Masyarakat dll). Salah satu cerpennya dimuat di Kumpulan Cerpen Indonesia III (Gramedia ed.Setyagraha Hoerip,1986.Sampai sekarang masih giat menulis dibeberapa media lokal dan mengelola program radio sambil sesekali membuat jingle iklan dan lagu-lagu daerah Tegal. Motto Hidup : Berguna Sampai Tua

Posted on Februari 6, 2011, in Artikel. Bookmark the permalink. Tinggalkan komentar.

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: